IBX5A2F9222D4AE8

Jumat, 05 Januari 2018

Vaksin Tifoid Baru Disetujui Oleh WHO dan Dinyatakan Aman Untuk Bayi

Beberapa hari yang lalu Badan Kesehatan Dunia (WHO) memberitahukan bahwa telah menyetujui adanya penggunaan vaksin tifoid untuk digunakan secara global. Sebenarnya, adanya persetujuan ini sudah diberikan oleh WHO sejak desember 2017 yang lalu namun baru dapat diumumkan pada rabu kemarin. Menurut pengamatan WHO, vaksin tifoid yang baru ditemukan ini sangat efektif dan dinyatakan aman untuk digunakan pada bayi maupun balita. Selain aman vaksini ini juga memiliki harga yang sangat terjangkau.


Demam tifoid atau tifus adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri Salmonella typhi yang hidup di limbah dan makanan terkontaminasi. Setiap tahunnya, ada 20 juta orang dari seluruh dunia yang terserang penyakit ini, dan 160.000 di antaranya meninggal. Kelompok usia yang paling sering menderita penyakit ini adalah anak-anak. Dulu, penyakit yang juga dikenal dengan istilah Typhoid Mary ini paling banyak terjadi di Amerika. Namun, kini paling banyak ditemukan di Afrika dan Asia.


Tak heran, saat perkotaan tumbuh menjadi daerah yang kumuh, cuaca menjadi lebih panas, dan bakteri mengembangkan resistensi (pertahanan) terhadap lebih antibiotik; kebutuhan akan vaksin yang efektif dan terjangkau pun ikut meningkat. Seperti dilansir dari New York Times, Rabu (3/1/2018), vaksin baru yang telah disetujui ini bernama Typbar TCV dan dibuat oleh Bharat Biotech dari Hyderabad, India. Dengan persetujuan ini, vaksin tersebut bisa diperjualbelikan, termasuk kepada badan PBB untuk diberikan pada negara-negara miskin.

Aliansi vaksin GAVI yang berkomitmen meningkatkan akses imunisasi pada negara miskin juga telah mengalokasikan 85 juta dolar AS untuk membeli Typbar TCV untuk diberikan kepada anak-anak mulai tahun depan. "Vaksin ini dijual seharga 1,50 dolar per dosisnya atau setara Rp 20.000 untuk negara berkembang. Tapi harganya bisa turun jika sebuah badan atau pendonor kesehatan memesan lebih dari 100 juta dosis vaksin," kata ketua Bharat, Krishna M. Ella. Sebagai catatan, vaksin ini sudah diuji dan digunakan di India sejak 2005. Namun, persetujuan vaksin dari WHO untuk digunakan secara global harus melalui serangkaian uji coba tantangan yang dijalankan sejak 2015. Dalam uji coba tersebut, sekitar 100 sukarelawan dalam kondisi sehat dari Oxford, Inggris, yang kebanyakan masih siswa, menelan vaksin atau placebo, sebelum diberi bakteri Salmonella typhi.

Hasilnya sudah dipublikasikan di jurnal Lancet tahun lalu. Uji coba menunjukkan bahwa vaksin tersebut terbukti efektif mencegah tifoid. Mereka yang sakit pun segera sembuh dengan antibiotik. Perusahaan Bharat yang sudah membuat vaksin untuk sembilan penyakit lainnya dan disetujui oleh WHO, termasuk polio, saat ini sedang mengembangkan vaksin untuk penyakit ebola, chikungunya, zika, dan strain Salmonella non-tifoid. Penelitiannya didukung oleh Bill and Melinda Gates Foundation, Clinton Health Access Initiative, Wellcome Trust, dan pendonor lainnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Anda memiliki komentar seputar topik pembahasan ini?. Silakan berbagi dengan pembaca lainnya.

Tentang Berjibaku

Selamat datang di Berjibaku, blog yang menyediakan ragam informasi menarik dari dalam maupun luar negeri. Berjibaku menyediakan berbagai artikel dengan tema lifestyle, unik, karir, hubungan asmara, otomotif, motogp, teknologi, wisata, hiburan dan umum.

Semoga waktu yang Anda luangkan untuk membaca artikel-artikel di blog ini menjadi waktu-waktu yang menyenangkan dan menghibur.

Salam,
Admin

Ikuti via email

Kontak Admin

Nama

Email *

Pesan *