IBX5A2F9222D4AE8

Rabu, 06 Desember 2017

3 Jenis Reptil Asli Australia Diberitakan Mengalami Kepunahan, Apa Penyebabnya?

Diberbagai negara berita kepunahan menjadi hal yang sangat disayangkan untuk hewan-hewan langka yang indah, sama seperti di Indonesia yang banyak sekali hewan-hewan langka yang dikatakan hampir punah dan bahkan sudah punah. Tidak hanya karena alam namun juga karena ulah manusia sehingga hewan-hewan yang dilindungi pun punah. Tidak hanya Indonesia, kini berita kepunahan hewan terus saja menghiasi berbagai media. Kali ini tiga reptil asli Australia dinyakatakan punah oleh the International Union for the Conservation of Nature's (IUCN).


Sebuah penelitian yang dirilis di Tokyo, Selasa (5/12/2017), menyebutkan para ilmuwan masih bingung mengenai penyebab kepunahan tiga jenis reptil dari Pulau Christmas, Australia tersebut. Ketiga hewan tersebut adalah tokek lister, kadal berekor biru, dan kadal hutan pulau Christmas. "Kepunahan adalah cerita misteri yang menarik, karena penyebabnya tetap tidak jelas," kata John Woinarski, profesor biologi konservasi di Universitas Charles Darwin, Australia Utara dikutip dari AFP, Selasa (5/12/2017).


IUCN juga menyebutkan bahwa populasi reptil di pulau Christmas atau di selatan Indonesia telah menurun dengan cepat sejak 1970-an. Spekulasi penyebab kepunahan adalah kedatangan seekor ular pada 1980-an. Ilmuwan juga mempertimbangkan kemungkinan perubahan lingkungan akibat invasi semut gila kuning (Anoplolepis gracilipes) sebagai penyebab kepunahan ini. Untuk menekan angka kepunahan, para ilmuwan mencoba membuat program pengembangbiakan untuk kadal hutan yang saat ini dinyatakan punah. Sayangnya, hal tersebut sia-sia.

Tokek lister dan kadal berekor biru, misalnya. Keduanya memiliki populasi "penangkaran" yang sudah mapan, tetapi usaha tersebut tidak membuat mereka bisa bertahan dari kepunahan. "Dalam kasus ini, tingkat keparahan penurunan diungkapkan sangat terlambat untuk menyelamatkan reptil di Pulau Christmas ini," ujar Woinarski.

Sementara itu, IUCN telah memberikan peringatan mengenai possum ekor cincin barat. Tadinya, populasi hewan ini dinyatakan rentan, tetapi kini menjadi kritis terancam punah karena penurunan jumlah populasi hingga 80 persen dalam 10 tahun terakhir. Dalam kasus hewan possum, ilmuwan menduga perubahan iklim menjadi penyebabnya karena hewan ini rentan terhadap suhu panas. Selain itu, sumber makanan possum juga telah banyak menyusut.

"Iklim panas mendorong possum ekor cincin ke ambang kepunahan," kata laporan tersebut. Selain kabar menyedihkan di atas, IUCN juga membawa kabar baik mengenai dua spesies kiwi di Selandia baru. Status dua spesies tersebut berhasil ditingkatkan, dari terancam menjadi rentan, karena upaya konservasi dan pengendalian dari pemangsa.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Anda memiliki komentar seputar topik pembahasan ini?. Silakan berbagi dengan pembaca lainnya.

Tentang Berjibaku

Selamat datang di Berjibaku, blog yang menyediakan ragam informasi menarik dari dalam maupun luar negeri. Berjibaku menyediakan berbagai artikel dengan tema lifestyle, unik, karir, hubungan asmara, otomotif, motogp, teknologi, wisata, hiburan dan umum.

Semoga waktu yang Anda luangkan untuk membaca artikel-artikel di blog ini menjadi waktu-waktu yang menyenangkan dan menghibur.

Salam,
Admin

Ikuti via email

Kontak Admin

Nama

Email *

Pesan *