Rabu, 04 Maret 2015

Penetapan tanggal jatuhnya awal bulan Ramadhan 2015 18 Juni

Penetapan tanggal jatuhnya awal bulan Ramadhan 2015 18 Juni. Menurut Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) serta beberapa situs referensi almanak, Ramadan tahun 2015 akan ditetapkan jatuh pada hari Kamis, 18 Juni dan akan berlangsung selama 29 hari hingga jatuhnya hari Raya Idul Fitri pada hari Jum'at, 17 Juli 2015. Adapun awal puasa tahun ini akan terjadi keseragaman antara Muhammadiyah dan NU yang jatuh di tanggal yang sama.

Menurut penuturan ketua Lapan, Thomas DJamalludin, kemungkinan jatuhnya awal puasa Ramadhan dan Idul Fitri untuk tahun 2015 hingga tahun 2022 di Indonesia akan sama dan seragam. Sedangkan untuk Idul Adha, keseragaman akan terjadi mulai tahun 2016 hingga tahun 2022.

Badan Lapan memprediksi bahwa dalam kurun waktu tujuh tahun kedepan akan terjadi keseragaman dalam penentuan awal puasa dan juga Idul Fitri karena disebabkan oleh posisi bulan yang berada cukup tinggi.

Adapun untuk menentukan kapan dimulainya bulan Ramadhan tergantung dari posisi hilal yakni penampakan bulan sabit muda yang terlihat pertama kali setelah terjadinya ijtimak (konjungsi) sesudah maghrib. Alasan mengapa hilal hanya bisa nampak saat petang atau magrib adalah dikarenakan bentuk bulan sabit muda yang masih sangat tipis serta cahaya yang sangat redup. Cahaya redup ini dapat tertutup oleh cahaya matahari yang jauh lebih terang yang menyebabkan hilal menjadi tidak terlihat.

Pengamatan hilal untuk mengetahui awal Ramadhan
Ilustrasi: pengamatan hilal untuk mengetahui awal Ramadhan
Apabila hilal terlihat, maka waktu setempat telah memasuki bulan baru dalam kalender Hijriah, sedangkan apabila belum ada tanda-tanda hilal atau bahkan masih belum nampak, maka penetapan awal bulan mulai ditentukan setelah magrib di hari berikutnya.

Menarik untuk dibaca: #Kalender tahun 2015 dan cuti bersama nasional

Perbedaan pandangan dalam menentukan kapan jatuhnya awal puasa ataupun Idul Adha memang kerap terjadi di Indonesia dikarenakan perbedaan dalam metode observasi hilal, yaitu dengan menggunakan metode hisab dan juga rukyat.

Ilmu hisab merupakan sebuah ilmu untuk menentukan posisi bulan dengan menggunakan perhitungan-perhitungan astronomis yang dilakukan secara matematis guna menentukan kapan dimulainya awal bulan yang terdapat pada kalender Hijriyah.

Ilmu rukyat adalah kegiatan pengamatan hilal secara langsung. Aktivitas ini mencakup pengamatan bulan sabit muda yang tampak pertama kalinya setelang konjungsi. Adapun pengamatan tersebut dilakukan dengan berbagai macam cara, bisa dengan melihat langsung tanpa alat bantu atau bisa dengan bantuan alat optik seperti teleskop.

Menarik untuk dibaca: #Doa niat puasa Ramadhan selama satu bulan

Demikianlah sedikit ulasan mengenai ketetapan dimulainya awal bulan puasa Ramadhan yang jatuh pada tahun 2015 ini. Semoga artikel ini memberikan manfaat terutama bagi umat muslim yang mencari informasi seputar Ramadhan 2015 serta memiliki kewajiban untuk menjalankan ibadah puasa Ramadhan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Anda memiliki komentar seputar topik pembahasan ini?. Silakan berbagi dengan pembaca lainnya.

Tentang Berjibaku

Selamat datang di Berjibaku, blog yang menyediakan ragam informasi menarik dari dalam maupun luar negeri. Berjibaku menyediakan berbagai artikel dengan tema lifestyle, unik, karir, hubungan asmara, otomotif, motogp, teknologi, wisata, hiburan dan umum.

Semoga waktu yang Anda luangkan untuk membaca artikel-artikel di blog ini menjadi waktu-waktu yang menyenangkan dan menghibur.

Salam,
Admin

Ikuti via email

Kontak Admin

Nama

Email *

Pesan *